Saturday, November 14, 2015

Lega dan Cemburu

Pernah atau tidak kalian berasa lega dan cemburu dalam satu masa yang sama?

Aku pernah.

Bagaimana?

Bila, sewaktu aku cemburu, aku terfikir;

"Apa aku punya hak untuk berasa cemburu?"

Menjadi Yang Paling Penting

I

Beberapa saat dan ketika yang lalu, aku terfikir;

"dunia ini tidak adil, kerana membeza-bezakan manusia pada kepentingannya."


II

Terutamanya dalam persahabatan.

Kita membeza-bezakan sahabat, mengikut siapa yang paling rapat.

Lebih rapat, lebih penting bagi kita sahabat tersebut.


III

Kemudian aku terfikir;

"dunia ini adil, kerana membeza-bezakan manusia pada kepentingannya. Kepentingan itu berbeza kerana ikhtiar masing-masing yang berbeza untuk membina kepentingan tersebut."


IV

Ikhtiar yang lebih tinggi, lebih tinggilah kepentingannya.

Bukankah itu namanya adil, membezakan berdasarkan usaha?


V

Saat dan ketika ini, aku memutuskan;

"menjadi nombor 1, bukanlah yang selayaknya untuk kamu."


VI

Kamu itu bukan kamu. Tapi aku.

Sunday, December 28, 2014

Cinta

Ada apa dengan cinta?

Rasa.

Rasa apa?

Entah. Rumit.

Rasa suka?

Bukan. Lebih dari itu.

Sayang?

Bukan juga. Lebih lagi.

Apa saja yang lebih tinggi dari sayang?

Takut. Takut kehilangan.

Tuesday, December 16, 2014

Sepi

Aku mahu bersendirian, dari dilema dan kebingungan.
Aku mahu menyendiri, dari perasaan yang menyesakkan.
Aku mahu seorang diri, dari segala emosi dan ragam manusiawi.

Aku hanya mahu lari, dari persoalan-persoalan yang tidak punya jawapan.

Friday, July 4, 2014

Antara 3 bulan dengan 3 jam

"Aku bagi kau 3 bulan untuk belajar ilmu-ilmu ni".

Razil senyum. Arahan Tok Guru amatlah mudah. 3 bulan, 100 mukasurat ilmu-ilmu manusia yang perlu dihafal dalam minda. Lebih dari cukup.

1 bulan. 2 bulan. 3 bulan.

"Aku bagi kau 3 jam untuk luah balik apa yang kau dah belajar 3 bulan ni".

Razil cebik. Arahan Tok Guru begitu susah. 3 jam, 100 mukasurat ilmu-ilmu manusia yang perlu diingat dan disaring penuh cermat dan pantas untuk dicatat atas kertas. Jauh dari cukup.

1 jam. 2 jam. 3 jam.

Razil mengeluh. Jarinya lenguh. Beliau tarik nafas dalam. Hembus.

Arahan-arahan Tok Guru ini, tiada siapa berani membantah. Kalau ada pun, suaranya tenggelam timbul. Termasuk suara Razil sendiri.

Lepas 5 minit rungut sesal, Razil istighfar. Beliau ucap syukur semula. Beliau masih hidup di bumi bertuah. Bumi di mana amalan ini terus mekar buat 100 tahun seterusnya.

Sunday, June 22, 2014

Sisa Untuk Gembira

Senyumlah, pada tiap memori indah yang masih bersisa.

Itu tandanya kita masih mampu gembira.

Hatta sesaat cuma, daripada tiada.

Jalan untuk lari

Ada masanya, bila kamu sudah benar-benar lelah dengan segala yang berlaku disekeliling kamu, pasti ada bisik yang mengharap untuk kamu diberikan jalan mudah untuk bebas dari segala keserabutan tersebut.

Jalan mudah ini, adalah harapan mustahil agar diberi peluang kedua untuk mulakan segalanya sekali lagi, supaya semua dapat dibetulkan kembali.

Aku?

Aku tidak mahukan pilihan ini.

Aku hanya mahu untuk senyap, menjauh dari segalanya. Menyepi dari segala riuh dan sesak kejadian juga perhubungan yang saling berkait dan makin berselirat ini.

Aku hanya mahu mendiam, biar segalanya perlahan-lahan kembali tenteram.

Aku hanya mahu cepat mampir ke depan. Biar lepas dari segalanya.

Aku hanya mahu cepat melangkah ke fasa baharu dalam kehidupan, yang mana aku lepas dari segala tali-tali yang makin kusut simpulannya ini.

Hidup baru. Orang baru. Kisah baru. Yang aku bisa karang semula dengan penuh cermat agar tidak begini lagi jadinya. Seperti ini. Seperti yang sedang berlaku sekarang ini.

Tapi, secermat mana pun aku mengarang nanti, pasti akan ada celanya juga. Ah tidak kisahlah, asalkan tidak lagi selelah ini kisahnya.